Artikelku di Journal of Controlled Release

September 21, 2018

Dulu kepengennya cuma simple, kuliah di luar negeri (LN), supaya bisa mendapatkan pengalaman yang berbeda, mengingat kuliah S1 dan S2 sudah di 2 kampus terbaik di tanah air. Di LN pengennya ke Eropa, supaya dapat merasakan alam, budaya, kehidupan, dan peradaban di beberapa negara Eropa yang perbatasannya hanya dipisahkan daratan. Pun mengingat katanya peradaban dunia ini dipelopori oleh kebanyakan orang-orang Eropa. Dan takdir membawa saya melanjutkan kuliah S3 di Belanda, negeri kecil nan produktif yang pernah menduduki negara kami tercinta selama sekitar 350 tahun.

Kuliah S3 di Belanda agak berbeda dengan kuliah S3 di Indonesia (pengamatan saya terhadap kolega yang kuliah S3 berbarengan dengan kuliah S2 saya dulu), terutama dalam hal riset. S3 di Belanda benar-benar full riset sepanjang masa studi kita. Merasakan betapa keras dan beratnya kuliah S3 di Belanda, saya pun punya target cukup sederhana, bagaimana caranya yang penting bisa lulus tepat waktu dari sini toh setelah lulus saya sudah punya pekerjaan di Unsoed Purwokerto. Namun ternyata, “yang penting lulus” di sini tidak semudah pengucapannya, karena hampir semua supervisor/profesor di Belanda memiliki standar kelulusan S3 relatif tinggi. Kebanyakan dari mereka mensyaratkan publikasi di jurnal (yang pasti bereputasi dunia) selama studi S3. Sesuatu yang belum pernah saya bayangkan ketika saya masih di tanah air.

Waktu terus berjalan, masa studi pun semakin memendek, target publikasi pun semakin mendekat di depan. Datanglah pengumuman pendaftaran European Symposium on Controlled Drug Delivery (ESCDD 2018) yang diselenggarakan 10-13 April 2018. Supervisor menginstruksikan supaya menyiapkan 2 abstrak untuk disubmit. Pada simposium tersebut, supervisor menjadi salah satu invited speaker, sebagai kompensasi supervisor diberi kesempatan untuk mengirimkan artikel pada Journal of Controlled Release edisi khusus. Pasca ESCDD Supervisor meminta untuk segera merampungkan data riset salah satu dari abstrak yang sudah disubmit untk segera ditulis dan disubmit ke jurnal yang telah memberikan invitasinya.

Berjibaku lah saya sepanjang hari hingga batas waktu yg ditetapkan oleh editor edisi khusus Journal of Controlled Release, mengingat ini peluang yang sangat sayang jika sampai dilewatkan. Email-emailan dengan supervisor tak mengenal waktu dan hari (pagi, siang, sore, dan malam), anak-anak di rumah hampir selalu bertanya kenapa bapaknya bekerja terus-terusan di rumah dan di kampus. Alhamdulillah istri sangat mengerti posisi saya saat ini.

Dalam proses penyelesaian penelitian, pengolahan dan perangkuman data, hingga penulisan artikel untuk disubmit ke Journal of Controlled Release ini saya benar-benar merasakan suasana hati, fisik, dan pikiran yang belum pernah saya rasakan ketika di Indonesia. Yang namanya babak belur, merah lebam, kepala panas saya rasakan semua dalam menjalani proses penyiapan naskah artikel ini. Ibarat liga sepakbola, sangat berbeda jauh kelas dan atmosfer liga Indonesia dan liga Eropa (dunia).

Diiringi tak henti-hentinya doa kepada Allah SWT, alhamdulillah akhirnya artikel kami diterima dan dipublikasikan di Journal of Controlled Release, salah satu jurnal bereputasi dan bergengsi di bidang farmasi/farmasetika di dunia. Journal of Controlled Release memiliki impact factor 7,87 saat ini.

Berikut link untuk mengunduh artikel tersebut.. free, open access https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/S0168365918305248?via%3Dihub

 

Advertisements

Dosen dan Tugas Belajar di LN

December 22, 2017

Pada jaman now, dosen dituntut untuk berpendidikan doktoral (S3) di Indonesia. Ini perlu saya sebutkan karena di negara maju aturan ini sudah lama diberlakukan. Idealnya memang seorang dosen harus berpendidikan doctor mengingat tugasnya yang cukup berat, mencerdaskan kehidupan bangsa di level pendidikan tinggi.

Namun untuk dapat langsung sekolah hingga ke jenjang doctoral (S3) dengan biaya sendiri sangatlah berat buat ukuran ekonomi saya. Bahkan lanjut ke S2 pun masih berat, dan ini yang menjadi salah satu motivasi saya beralih profesi dari industriawan (kerja di industry farmasi) menjadi akademisi. Dengan menjadi dosen, saya dapat meneruskan studi S2 dan S3 menggunakan dana beasiswa.

Alhamdulillah pendidikan S2 dapat saya selesaikan tepat waktu menggunakan dana beasiswa BPPS (waktu itu namanya demikian) dan di salah satu perguruan tinggi terbaik di Indonesia. Dengan posisi harus bolak-balik Purwokerto-Jogja setiap pekan, tahapan ini dapat saya lewati.

Tantangan berikutnya adalah pendidikan S3, alhamdulillah saya mendapatkan beasiswa LPDP untuk meneruskan studi doktoral di negeri Belanda. Negeri yang kecil secara geografis tapi kualitas pendidikan, produktifitas dan kemajuan negaranya selalu menduduki peringkat 10 besar dunia. Di sini saya merasakan tantangan yang seolah-olah seperti mimpi. Hidup di lingkungan baru, iklim dan cuaca yang sangat kontras dengan Indonesia, budaya yang berbeda dengan Indonesia, serta bahasa yang berbeda. Sesuatu yang harus ditaklukkan dan dikondisikan untuk membantu lancarnya proses studi yang sedang saya tempuh.

Pendidikan doctoral di Belanda rata-rata mensyaratkan 4 publikasi supaya dapat dinyatakan lulus. Sudah pasti, level jurnalnya adalah Q1 dan ber-impact factor tinggi. Target yang mengharuskan kami untuk terus bekerja dan belajar sepanjang masa studi ini. Bahkan, kebetulan saya mendapatkan supervisor yang sesuai slogan Pak Jokowi, “kerja, kerja, dan kerja”.

Namun demikian, banyak yang mengira bahwa orang-orang yang sedang studi lanjut di luar negeri (LN) itu enak dan indah, “hanya”dengan melihat postingan foto sedang jalan-jalan di media sosial. Saya pun demikian, banyak kolega yang bilang “enak ya, sekolah di Eropa bisa jalan-jalan”dengan enteng saya menjawab “itu pencitraan”, saya sambung lagi “jika saya posting yang susah-susah atau hal-hal yang sedih, nanti malah nggak ada yang mau studi lanjut di LN”.

Sebagai dosen yang sedang menempuh studi lanjut S3, status saya pun menjadi Tugas Belajar (Tubel). Status yang sarat makna, karena misi, beban, dan tanggung jawab dari institusi melekat dalam diri saya, termasuk membawa nama baik tanah air tercinta, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Dengan status tersebut, selain belajar dan bekerja secara serius supaya dapat memenuhi standar kelulusan dari supervisor, saya selalu berusaha mengenalkan reputasi institusi dan NKRI. Saya memaknai tugas belajar bagi pengembangan diri saya sendiri dan pengembangan institusi dan negara. Apalah artinya jika diri ini berkembang tetapi tidak dapat memberikan kontribusi signifikan bagi institusi dan negara.

Di University of Twente saya masuk dalam grup riset Targeted Therapeutics yang orang-orangnya berisikan dari berbagai negara. Promotor utama dari Belanda, co-promotor dari India, teman seruangan semuanya dari Jerman. Selama berinteraksi dengan mereka, saya selalu berusaha mengenalkan institusi dan NKRI. Alhamdulillah, 4 November 2017 kemarin Promotor berkenan mengisi kuliah umum di kampus tercinta, Unsoed Purwokerto. Selama dan setelah pulang dari Purwokerto, beliau menangkap kesan bahwa “Indonesia bukan negara miskin, tapi kesenjangan sosialnya sangat lebar antara si kaya dan si miskin”. Beliau sangat antusias dengan NKRI, bahkan beliau tertarik untuk memperbanyak PhD student dari NKRI. Beliau juga antusias jika ke depan terjalin kolaborasi dalam hal riset dan pendidikan antara Unsoed dan University of Twente/University of Utrecht.

Kepada teman-teman seruangan yang semuanya berasal dari Jerman, saya panasi mereka supaya memasukkan Indonesia ke dalam daftar destinasi liburan mereka. Mereka pun setuju, “oke suatu saat nanti aku pasti akan ke Indonesia, tentunya akan lebih asyik jika kamu (saya) sudah tinggal di Indonesia”. Akhirnya kita pun sepakat, suatu saat nanti, kita akan hiking bareng keluarga di Puncak Semeru. Dan saat tulisan ini saya buat, salah satu master student di grup riset kami yang juga berasal dari Jerman sedang berlibur di Bali. Dia ingin membuktikan apakah benar Indonesia seindah promosinya di CNN international. Upaya-upaya promosi semacam ini perlu dilakukan supaya kolega-kolega internasional dapat mengetahui sendiri bahwa NKRI tidak seburuk yang sering diberitakan di beberapa media internasional.

Itu sekelumit cerita tentang diriku sebagai dosen yang saat ini sedang menjalani tugas belajar studi S3 di negeri Belanda. Tugas yang oleh beberapa orang dianggap seperti melakukan studi lanjut di dalam negeri, padahal kenyataannya tidak demikian. Ibarat sepak bola, antara liga-liga di dunia ini sejatinya kompetisi dan levelnya tidak sama.

 

 

 

 

 


Membayangkan Status Dosen seperti Pemain Bola

July 7, 2017

Beberapa waktu lalu, diriku kaget ketika salah seorang sahabat bilang akan pindah ke kampus negara lain, sahabat ini baik banget dan sangat kekeluargaan. Seorang sahabat yang sering ketemu di masjid, seorang sahabat yang menjadikan kami dekat karena posisi minoritas di negeri ini. Seorang sahabat yang keluarganya pun menjadi dekat dengan keluarga kami karena didekatkan oleh persamaan akidah. Seorang sahabat ini juga seorang Associate Professor di University of Twente, posisi yang satu strip lagi akan menjadi full Professor. Sahabat ini akan pindah ke salah satu universitas ternama di Arab Saudi dengan status yang sama, Associate Professor.
Sebelumnya, salah seorang Associate Professor di departemenku juga pindah ke lain departemen di universitas yang sama.
Dua penggalan kisah ini, yang kebetulan terjadi sangat dekat di sekitarku, menggambarkan bagaimana pergerakan mobilitas dosen sangat dinamis. Dinamisnya fenomena hijrah dosen dari satu universitas ke universitas yang lain merupakan sesuatu yang lazim di beberapa negara. Dosen ibarat pemain bola, yang dapat hijrah sewaktu-waktu tergantung kesepakatan pemain dan antara kedua klub (yang baru dan yang lama).
Saya membayangkan, seandainya perpindahan dosen di NKRI seperti di negara lain, seperti pemain bola di liga, mungkin akan membuat iklim perdosenan dan perguruan tinggi akan menghangat, rame, dan harapannya akan membuat kualitas universitas-universitas di Indonesia juga menjadi lebih baik. Ibarat klub bola, klub tersebut akan berlomba-lomba menghimpun pemain-pemain yang berkualitas dengan tujuan klubnya menjadi nomer satu, menjadi yang terbaik sehingga akan dilirik oleh para sponsor dan selalu dipenuhi penonton ketika klub tersebut bertanding. Ketika semakin banyak klub baik yang bertanding, pertandingan pun akan semakin menarik, kualitas liga di negara tersebut akan ikut meningkat kualitasnya, dan kualitas tim nasional negara tersebut juga baik. Dapat dilihat, betapa negara-negara Eropa mendominasi persepakbolaan dunia, salah satu faktornya adalah kualitas liga di negara-negaranya yang yahud.
Kembali ke bayanganku tentang status dosen di negaraku tercinta, ketika dosen diibaratkan pemain bola, maka dosen-dosen akan berlomba-lomba menunjukkan performa terbaiknya supaya dilirik oleh kampus-kampus terbaik di negeri ini. Universitas tinggal mencari dan menarik dosen-dosen bertalenta yang produktif menghasilkan publikasi, karya ilmiah, paten, dan lain-lain dengan harapan kampusnya semakin bereputasi secara nasional dan internasional.
Ketika dosen seperti pemain bola, kesejahteraan dosen pun linier dengan prestasinya. Semakin baik prestasinya, kompensasi finansial yang akan diterima pun juga akan semakin baik. Tatkala dosen yang berprestasi dengan kompensasi yang mumpuni semakin banyak jumlahnya, dunia perguruan tinggi di Indonesia pun akan semakin bereputasi. Mengingat faktor SDM (dosen) merupakan salah satu faktor utama kualitas suatu universitas.


Saatnya Kampus-kampus di Indonesia Berbenah

September 19, 2016

Pada periode akhir tahun 1970-an hingga awal tahun 1990-an, dosen-dosen ITB, UGM, dan UI banyak diperbantukan mengajar di kampus-kampus di Malaysia, yang kebetulan waktu itu Malaysia sedang membangun dunia perguruan tingginya. Mereka mendatangkan dosen-dosen dari Indonesia dan menyekolahkan putra-putri terbaiknya untuk studi lanjut (S2 dan S3, bahkan postdoctoral) di Inggris. Namun kini, kurang lebih satu dekade ke belakang ini, perguruan tinggi Malaysia sudah tidak lagi melirik perguruan tinggi Indonesia, mereka melesat meninggalkan kita. Berdasarkan data Scimago Journal and Country Rank (2015), Indonesia berada di peringkat 57 sedangkan Malaysia di berada di peringkat 35. Peringkat Malaysia ada kemungkinan akan naik lagi mengingat dosen-dosennya sangat produktif dalam menghasilkan publikasi di jurnal internasional bereputasi.

Produktivitas dosen dalam menghasilkan publikasi di jurnal internasional bereputasi ini menurut penulis tidak semata-mata karena faktor internal dari diri dosen itu sendiri. Indonesia telah memiliki banyak dosen lulusan luar negeri yang tidak kalah pandai jika dibandingkan dengan dosen-dosen Malaysia. Sebaran negara tempat dosen-dosen Indonesia menimba ilmu pun cukup merata di hampir seluruh penjuru dunia, berbeda dengan Malaysia yang cenderung banyak di negara-negara persemakmuran Inggris. Dosen-dosen Indonesia yang lulusan luar negeri pun sudah cukup familiar dengan publikasi di jurnal internasional bereputasi, mengingat hal itu menjadi syarat utama mereka dalam meraih derajat kelulusan studinya.

Jumlah dosen Indonesia lulusan luar negeri semakin banyak seiring dana beasiswa pendidikan Indonesia (BPI) yang digulirkan oleh LPDP. Dengan memiliki dosen lulusan luar negeri yang banyak seharusnya jumlah publikasi Indonesia di jurnal internasional bereputasi pun banyak, namun kenyataannya belum seperti yang diharapkan. Hal ini mengindikasikan harus ada yang diperbaiki dalam sistem pendidikan tinggi di Indonesia. Perlu dipikirkan dan dirancang sistem dan program sedemikian rupa supaya produktivitas publikasi dosen-dosen Indonesia di jurnal internasional bereputasi semakin tinggi, peringkat kampus-kampus Indonesia semakin bagus, iklim riset dan inovasi di Indonesia semakin baik sehingga nama Indonesia diperhitungkan oleh negara lain di dunia.

Strategi dan program ini seyogyanya dibuat dan dirancang secara matang dan dibuat secara berkesinambungan. Beberapa waktu lalu sempat ramai di media massa tentang wacana mendatangkan “rektor asing” ke Indonesia sebagai salah satu upaya untuk meningkatkan reputasi dan memperbaiki kinerja kampus di Indonesia. Hal ini menurut penulis agak ironi jika melihat banyaknya jumlah dosen Indonesia lulusan luar negeri dan banyaknya putra-putri terbaik bangsa yang “terpaksa” mengabdikan dirinya di kampus negara lain.

Indonesia memiliki banyak putra-putri terbaik bangsa yang brilian dan kepakarannya mendunia, sudah selayaknya orang-orang ini diberdayakan dan diberi kesempatan mengabdikan dan mendarma baktikan kemampuannya untuk kemajuan bangsa ini tercinta. Seperti halnya Malaysia yang saat ini menggunakan sumber daya lokal mereka untuk mengembangkan dan memajukan dunia pendidikan tingginya.

Yang perlu dipertimbangkan juga adalah bagaimana caranya supaya kampus-kampus di Indonesia dapat memperbaiki diri dan mengembangkan kampusnya hingga benar-benar layak disebut bertaraf internasional. Penulis sepakat dengan kebijakan LPDP yang memperbesar kuota BPI menjadi 60% untuk  studi lanjut di kampus dalam negeri, dengan harapan kampus-kampus di dalam negeri dapat berbenah. Pembenahan kampus ini dapat dilakukan antara lain dengan peningkatan fasilitas laboratorium penelitian di kampus, peningkatan akses ke jurnal internasional, peningkatan dana riset terutama untuk kolaborasi riset internasional, peningkatan dana perkuliahan sehingga memungkinkan kampus di Indonesia bertukar pengalaman belajar dan mengajar dengan kampus lain di luar negeri, dan lain-lain.

Menurut penulis pengalihan dana beasiswa luar negeri ke pembenahan kampus di dalam negeri sangat perlu dilakukan supaya secara lembaga, dunia kampus kita ikut membesar dan menjadi lebih baik. Dengan model beasiswa studi lanjut ke luar negeri, Indonesia relatif inferior terhadap negara tempat studi lanjut dan biayanya juga relatif besar. Agak sedikit berbeda ketika dana tersebut sedikit dialihkan untuk peningkatan riset kolaborasi internasional, dosen kita dapat melakukan penelitiannya selama sekian bulan di kampus di luar negeri yang sifatnya relatif sejajar sehingga nama kampus dan nama negara Indonesia tidak terlalu inferior. Sesekali dosen Indonesia magang di kampus lain di luar negeri sehingga dosen Indonesia yang dapat merasakan atmosfer akademik di luar negeri semakin banyak, harapannya dapat dikembangkan di kampusnya setelah program magang selesai.

Yang paling utama dan menjadi pijakan untuk pengembangan dunia riset dan inovasi di kampus-kampus di Indonesia adalah peningkatan fasilitas penelitian. Saat ini alat-alat dan laboratorium penelitian yang ada di kampus-kampus di Indonesia relatif sangat jauh tertinggal jika dibandingkan dengan negara-negara lain (termasuk Malaysia), padahal untuk dapat menghasilkan penelitian-penelitian yang bagus dan bereputasi sangat tergantung terhadap alat dan laboratorium yang digunakan. Banyak dosen-dosen yang baru lulus dari luar negeri gagap ketika tiba di Indonesia melihat kondisi laboratorium penelitiannya.

Dengan berbenahnya kampus-kampus di Indonesia, kita berharap dunia perguruan tinggi Indonesia menjadi lebih baik dan disegani di tataran dunia. Ketika kampus-kampus Indonesia benar-benar bertaraf internasional, kita akan cukup percaya diri bersaing dengan kampus-kampus dari negara lain sehingga orang-orang Indonesia tidak perlu jauh-jauh berkuliah di negeri orang bahkan kita dapat mendatangkan warga negara asing untuk berlomba-lomba kuliah di Indonesia. Dosen-dosen Indonesia dapat meningkatkan kapasitas dan kapabilitasnya dengan program-program kursus/pelatihan singkat di luar negeri, kolaborasi riset dengan kampus lain di luar negeri, dan mengikuti program postdoctoral di luar negeri. Kalaupun ada dosen/orang Indonesia yang studi lanjut (S2 atau S3) ke luar negeri memang semata-mata karena tidak ada kampus di Indonesia yang mampu memfasilitasi terkait studi lanjutnya tersebut.


PLGA (Poly lactic-co-glycolic acid) sebagai Penghantar Obat Terkendali yang Biodegradable

September 19, 2016

Sejumlah penelitian telah dilakukan pada penghantaran obat dengan polimer-polimer biodegradable sejak pengenalan mereka sebagai perangkat bedah yang bioresorsible sekitar tiga decade lalu. Diantara semua biomaterial, aplikasi polimer biodegradable poly lactic-co-glycolic acid (PLGA) menunjukkan potensi yang besar sekali sebagai suatu pembawa penghantaran obat dan sebagai kerangka untuk rekayasa jaringan. PLGA adalah suatu golongan polimer biodegradable yang sudah disetujui oleh FDA (FDA-approved) yang secara fisik kuat dan sangat biocompatible dan telah dikaji secara ekstensif sebagai perangkat penghantaran untuk obat, protein, dan berbagai macam makromolekul seperti DNA, RNA, dan peptide. PLGA paling popular di antara sekian polimer biodegradable yang ada karena pengalaman kliniknya yang panjang, memiliki karakteristik degradasi yang menyenangkan, dan kemungkinan untuk penghantaran obat yang berkelanjutan. Literature terkini menunjukkan bahwa degradasi PLGA dapat diterapkan untuk pelepasan obat berkelanjutan pada dosis yang diinginkan dengan implantasi tanpa prosedur pembedahan. Bahkan, sangat dimungkinkan untuk menyesuaikan sifat fisik secara keseluruhan matriks polimer-obat dengan mengendalikan parameter-parameter yang relevan sepeti berat molekul polimer, rasio lactide terhadap glycolide dan konsentrasi obat untuk mencapai dosis yang dikehendaki dan interval pelepasan bergantung pada jenis obat. Meskipun demikian, potensi toksisitas dari dosis yang berlebih (dose dumping), pelepasan yang inkonsisten dan interaksi obat-polimer memerlukan evaluasi yang detail.

Material biodegradable adalah material yang berasal dari alam atau sintetis dan terdegradasi in vivo, baik secara enzimatis atau non-enzimatis atau keduanya, menghasilkan biocompatible, aman secara toksikologi by-products yang selanjutnya dieliminasi oleh jalur metabolic normal. Jumlah material yang dapat digunakan di dalam atau sebagai tambahan (adjuncts) dalam penghantaran obat terkendali meningkat secara dramatis lebih dari satu decade ke belakang. Kategori dasar biomaterial yang digunakan dalam penghantaran obat dapat diklasifikasikan secara luas sebagai (1) polimer biodegradable sintetis, yang termasuk material-material relative hidrofobik seperti asam α-hidroksi (suatu golongan termasuk poly lactic-co-glycolic acid, PLGA), polianhidrida, dan yang lain, dan (2) polimer yang terjadi secara alami, semacam gula kompleks (hyaluronan, kitosan) dan inorganic (hidroksiapatit). Jumlah material yang digunakan dalam penghantaran obat meningkat akibat beragamnya penyakit, rentang dosis dan kebutuhan khusus yang harus diterapkan. Biokompatibilitas sangat penting, namun biokompatibilitas bukan suatu sifat intrinsic suatu material, tapi tergantung pada lingkungan biologi dan tolerabilitas yang ada sehubungan dengan interaksi jaringan-obat-polimer.

Polyester PLGA adalah kopolimer poly lactic acid (PLA) dan poly glycolic acid (PGA). Poly lactic acid mengandung suatu asimetris α-karbon yang digambarkan sebagai bentuk D atau L dalam stereokimia klasikal dan terkadang sebagai bentuk R dan S, masing-masing. Bentuk enantiomer dari polimer PLA adalah poly D-lactic acid (PDLA) dan poly L-lactic acid (PLLA). PLGA biasanya akronim untuk poly D,L-lactic-co-glycolic acid di mana bentuk D- dan L- asam laktat berada pada rasio yang sama.

Sifat fisikokimia optis aktif PDLA dan PLLA hamper sama. Umumnya, polimer PLA dapat dibuat dalam bentuk yang sangat kristalin (PLLA) atau benar-benar amorf dikarenakan rantai polimer teratur. PGA batal dari setiap gugus sisi metil dan menunjukkan struktur yang sangat kristalin berbeda dengan PLA seperti yang diperlihatkan dalam Gambar 1. PLGA dapat diproses menjadi hampir semua bentuk dan ukuran, dan dapat mengenkapsulasi molekul hampir setiap ukuran. PLGA larut dalam pelarut pada umumnya termasuk pelarut terklorinasi, tetrahidrofuran, aseton atau etil asetat. Di dalam air, PLGA terbiodegradasi oleh hidrolisis ikatan esternya (Gambar 2). Kehadiran gugus sisi metil dalam PLA membuatnya lebih hidrofobik daripada PGA sehingga kopolimer PLGA kaya lactide kurang hidrofilik, kurang menyerap air dan terdegradasi lebih pelan. Disebabkan oleh hidrolisis PLGA, parameter yang biasanya dianggap sebagai deskripsi invarian dari suatu formulasi solid dapat berubah dengan waktu, seperti temperature transisi kaca/glass (Tg), kandungan lembang dan berat molekul. Efek sifat-sifat polimer ini pada laju pelepasan obat dari matriks polimer biodegradable telah dikaji secara luas. Perubahan sifat PLGA selama biodegradasi polimer mempengaruhi laju pelepasan dan degradasi molekul obat yang diinkorporasikan. Sifat fisik PLGA bergantung pada beberapa factor, termasuk berat molekul awal, rasio lactide terhadap glycolide, ukuran perangkat, terpapar terhadap air (bentuk permukaan) dan temperature penyimpanan. Kekuatan mekanik PLGA dipengaruhi oleh sifat-sifat fisik seperti berat molekul dan indeks polidispersitas. Sifat-sifat ini juga mempengaruhi kemampuan diformulasi menjadi perangkat penghantaran obat dan dapat mengendalikan laju degradasi perangkat dan hidrolisis. Studi terkini menunjukkan bahwa jenis obat juga berperan dalam laju pelepasan. Kekuatan mekanik, sifat mengembang, kapasitas mengalami hidrolisis dan selanjutnya laju biodegradasi polimer secara langsung dipengaruhi oleh derajat kristalinitas PLGA, yang selanjutnya bergantung pada jenis dan rasio molar komponen monomer individu dalam rantai kopolimer. PGA kristalin, ketika mengalami ko-polimer dengan PLA, mengurangi derajat kristalinitas PLGA dan sebagai hasilnya meningkatkan laju hidrasi dan hidrolisis. Lazimnya, kandungan PGA yang lebih tinggi mengarah ke laju degradasi yang lebih cepat dengan suatu pengecualian rasio 50:50 PLA/PGA, yang menunjukkan degradasi tercepat. Derajat kristalinitas dan titik leleh polimer secara langsung terkait dengan berat molekul polimer. Tg (glass transition temperature) dari kopolimer PLGA dilaporkan di atas temperatur fisiologis 37°C sehingga seperti kaca secala alami, lalu menunjukkan struktur rantai yang cukup kaku/rigid. Sudah dilaporkan juga bahwa Tg PLGA menurun seiring berkurangnya kandungan lactide di dalam komposisi kopolimer dan dengan penurunan berat molekul. Polimer PLGA yang tersedia secara komersial biasanya dikarakterisasi dalam term viskositas intrinsik, yang terkait langsung dengan berat molekul mereka.

Perangkat khusus penghantaran obat, yaitu PLGA, harus dapat menghantarkan obatnya dengan durasi, biodistribusi, dan konsentrasi yang sesuai untuk efek terapi yang dikehendaki. Oleh karena itu, pentingnya desain, termasuk material, geometri dan lokasi harus menginkorporasikan mekanisme degradasi dan klirens perangkat sebaik obatnya (API/active pharmaceutical ingredients). Biodistribusi dan farmakokinetik PLGA mengikuti suatu profil non-linier dan bergantung dosis (dose-dependent). Lebih jauh, kajian sebelumnya menyarankan bahwa klirens darah dan uptake oleh mononuclear phagocyte system (MPS) mungkin tergantung pada dosis dan komposisi sistem pembawa PLGA. Bahkan, autobiography seluruh tubuh dan eksperimen distribusi kuantitatif mengindikasikan bahwa beberapa formulasi PLGA, seperti nanopartikel, terakumulasi cukup cepat di dalam liver, sumsum tulang, kelenjar getah bening, limpa dan makrofag peritoneal. Degradasi pembawa PLGA cukup cepat pada tahap awal (sekitar 30%) dan nantinya lambat dibersihkan oleh respirasi di paru-paru. Untuk mengatasi keterbatasan ini, beberapa studi telah dilakukan untuk mengkaji peran modifikasi permukaan, menyarankan bahwa inkorporasi surfaktan dapat meningkatkan waktu paruh sirkulasi darah secara signifikan.

 

Referensi:

Hirenkumar K. Makadia dan Steven J. Siegel. Poly Lactic-co-Glycolic Acid (PLGA) as Biodegradable Controlled Drug Delivery Carrier. Polymers (Basel). 2011 September 1; 3(3): 1377-1397.


Ramadhan Pertama di Enschede

June 21, 2016

Ramadhan 1437 H merupakan Ramadhan pertama kami di negeri rantau, di salah satu negeri di benua Eropa yang memiliki 4 musim dan cuacanya dikenal cukup fluktuatif. Di negeri van Oranje ini pula kami merasakan betapa bumi Allah memang bundar dan betapa Allah sangat luar biasa dalam menciptakan makhluk-makhluknya.

Suasana Ramadhan di sini sangat jauh berbeda jika dibandingkan dengan suasana Ramadhan di tanah air tercinta, Indonesia. Tidak ada suara-suara orang-orang yang membangunkan jamaah tatkala waktu sahur, tidak ada gelombang manusia yang mendatangi masjid, mushola, langgar, dan surau untuk melaksanakan sholat tarawih, tidak ada kumpulan jamaah di masjid yang dengan sabar menunggu datangnya waktu berbuka. Tidak ada pasar kaget yang sering muncul menjelang berbuka.

Di kota ini hanya ada dua masjid, itu pun yang satu tidak terlalu besar dan orang sering menyebutnya sebagai Masjid komunitas Turki. Yang satunya lagi masjidnya lumayan besar, orang menyebutnya Masjid komunitas Maroko. Suasana Ramadhan agak bisa kita jumpai di Masjid komunitas Maroko ini, yang paling khas bagi orang Indonesia dengan suasana Ramadhan di masjid ini adalah ketika berbuka puasa (ifthar jama’i). Suasana ifthar jama’i di sini sangat terbuka bagi siapa saja jamaah yang berminat, terdiri dari kakek-nenek, bapak-bapak, ibu-ibu, mahasiswa, mahasiswi, dan anak-anak. Jamaahnya sangat multinasional, ada yang berasal dari Maroko, Libanon, Indonesia, Pakistan, Somalia, Ethiopia, Suriah, dan lain-lain. Menu berbukanya juga sangat khas buat orang Indonesia, terutama masakan dan makanannya yang sangat kental suasana Arab-nya, yang terkadang rasanya agak terasa asing buat lidah orang Indonesia.

1 Ramadhan 1437 H bertepatan dengan tanggal 6 Juni 2016, yang masuk dalam musim panas, musim di mana di negeri ini memiliki waktu siang lebih panjang dibandingkan waktu malamnya. Konsekuensinya waktu untuk menjalani ibadah puasa akan lebih dari 12 jam, jam normal jika 24 jam dibagi dua, siang dan malam. Untuk daerah kami, Enschede, yang terletak di bagian timur Belanda waktu maghrib selama bulan Ramadhan 1437 H ini pada kisaran jam 21.50 hingga 22.00 dan waktu shubuh pada kisaran jam 03.15 hingga 03.25. Durasi total puasa sekitar 19 jam ini merupakan tantangan tersendiri buat kami. Selain harus mampu menahan lapar dan dahaga di siang hari, pada malam harinya kami harus pintar membagi waktu antara berbuka, sholat maghrib, sholat isya, sholat tarawih, sahur, dan sholat shubuh. Bagaimanapun kami tidak ingin momentum dan keberkahan bulan Ramadhan tahun ini berlalu begitu saja.

Selama hari kerja, Senin-Jumat jam 9.00 – 17.00 kami tetap beraktivitas seperti biasa di kampus, sepulang dari kampus, biasanya setelah sholat ashar kami sempatkan untuk tidur terlebih dahulu hingga menjelang berbuka. Setelah berbuka, kami lanjutkan dengan sholat maghrib, sambil menunggu waktu isya (jam 23.30) kami istirahat sejenak. Setelah sholat isya kami tidur dulu sampai sekitar jam 01.45, kami lanjutkan sholat tarawih, sahur, dan sholat shubuh pada jam 03.30. Sesudah menjalankan sholat shubuh dan tilawah kami lanjutkan dengan tidur hingga jam 7.00 supaya kami tetap bugar beraktivitas pada siang hari.

Selain lamanya waktu berpuasa, tantangan lain kami menjalankan ibadah puasa di Enschede (Belanda) pada tahun ini adalah kondisi cuaca yang relatif sangat fluktuatif. Dalam satu hari, kita bisa mengalami pergantian cuaca selama 4 kali, yaitu panas, hujan, sejuk, dan dingin. Terkadang dalam satu hari memiliki rentang suhu sangat lebar, yaitu antara 7 hingga 27°C. Alhamdulillah hingga tulisan ini dibuat, suhu belum pernah mencapai lebih dari 30°C.

Untuk dapat menikmati dan mendapatkan suasana Ramadhan seperti di tanah air, kami yang menghimpun diri dalam IMEA (Indonesian Moslem Enschede Association) mengadakan kegiatan buka bersama setiap pekan satu kali, biasanya diadakan pada hari Sabtu. Pada acara ini, diisi dengan pembacaan Al-Quran, ceramah singkat, buka bersama, dan sholat maghrib berjamaah.

Mesikpun demikian, Allah tidak akan membebani makhluk-Nya di luar batas kemampuannya (QS. Al-Baqarah ayat 286) dan setiap perintah Allah pasti bermanfaat dan memiliki banyak kebaikan buat hamba-hamba-Nya (QS Al-Baqarah ayat 183). Kita sebagai umat Islam harus dan selalu bersyukur disediakan satu bulan khusus buat kita (Ramadhan) untuk mengasah dan memperbaiki keimanan dan ketakwaan kita, supaya kita termasuk ke dalam golongan orang-orang yang bertakwa, karena sesungguhnya orang yang paling mulia di sisi Allah adalah orang yang paling bertakwa (QS. Al-Hujurat ayat 13).

DSC08801

Buka bersama IMEA

IMG_20160610_222739

Buka bersama di Masjid Maroko


Integrin, Myofibroblas, dan Organ Fibrosis

April 13, 2016

Myofibroblas adalah sumber utama komponen matriks ekstraseluler yang terakumulasi selama fibrosis jaringan, dan hepatic stellate cells (HSC) dipercaya menjadi sumber utama myofibroblas di dalam liver. Sampai saat ini, sistem yang kuat untuk memanipulasi sel-sel ini secara genetik belum dikembangkan. Dilaporkan bahwa Cre di bawah kontrol promoter Pdgfrb (Pdgfrb-Cre) menginaktivasi gen loxP-flanked di dalam tikus HSC dengan efisiensi tinggi. Digunakan sistem untuk menghapus gene yang meng-encoding integrin subunit αv karena beberapa integring yang mengandung αv disarankan sebagai mediator sentral fibrosis dalam banyak organ. Seperti tikus yang dilindungi dari deplesi dari fibrosis hati CCl4-induced, sedangkan kehilangan global integrin β3, β5, atau β6 atau kehilangan kondisional integrin β8 dalam HSC tidak. Juga ditemukan bahwa Pdgfrb-Cre efektif menjadi target myofibroblas dalam beberapa organ, dan deplesi integrin subunit αv menggunakan sistem ini adalah pelindung dalam model lain fibrosis organ, termasuk fibrosis pulmonari (paru-paru) dan renal (ginjal). Blokade farmakologi integrin yang mengandung αv oleh suatu molekul kecil (CWHM 12) melemahkan fibrosis liver dan lung (paru-paru), termasuk dalam suatu cara terapi. Data-data ini mengidentifikasi suatu jalur inti yang meregulasi fibrosis dan memungkinkan target farmakologi seluruh integrin αv mempunyai utilitas klinis dalam treatmen pasien dengan suatu penyakit fibrosis yang berspektrum luas.

Di dalam beberapa organ, integrin dapat mengendalikan pelepasan dan aktivasi sitokin profibrogenik penting transforming growth factor beta (TGF-β). Hal ini penting, efek regulatori integrin ini pada aktivitas TGF-β terlihat terutama untuk melibatkan integrin yang mengandung αv. Jaringan myofibroblas, yang sel-sel efektornya dominan selama fibrosis dalam beberapa organ, mengekspresikan banyak integrin yang mengandung αv. Oleh karena itu, temuan ini menyarankan bahwa integrin αv itu sendiri bisa menjadi esensial untuk pengembangan fibrosis, tanpa memperhatikan keterkaitannya dengan subunit β.

Aspek yang paling menarik dalam penelitian ini adalah integrin αv penting dalam survival dan/atau fungsi myofibroblas liver. Delesi yang ditargetkan oleh integrin αv dalam myofibroblas dilindungi terhadap organ fibrosis secara in vivo dan in vitro. Fungsi integrin hanya sebagai heterodimer obligat, dengan subunit α dan β yang diperlukan untuk fungsinya; menariknya, pengaturan heterodimer ini terjaga meskipun dalam organisme primitif.

Referensi:

Henderson N.C., Arnold T.D., Katamura Y., Giacomini M.M., Rodriguez J.D., McCarty J.H, et al. Targeting of αv integrin identities a core molecular pathway that regulates fibrosis in several organs. Nat. Med. 2013; 19: 1617-1624.