Mukoadhesif Mikrokapsul Famotidin: Salah Satu Sistem Penghantaran Obat (2)

Sistem penghantaran obat sustained release (SR) secara signifikan dapat meningkatkan kemampuan terapeutik obat.
Polimer memiliki peran kunci dalam pelepasan obat yang diperlambat. Sebagian perkembangan sistem penghantaran obat SR adalah berfokus dalam penggunaan polimer yang didesain khusus struktur makroskopik dan mikroskopik serta fitur kimianya. Sejumlah material polimer alami, semi sintetis, dan sintetis digunakan dalam penghantaran obat yang dikendalikan.

Akhir-akhir ini trend terhadap penggunaan bahan dan produk nontoxic menuntut penggantian bahan aditif sintetik dengan yang alami. Bahan-bahan alami ini telah digunakan secara ekstensif di bidang penghantaran obat untuk memudahkan ketersediaan, efektivitas biaya, ecofriendliness, mampu melakukan modifikasi kimia, berpotensi degradable, dan kompatibel karena asli alami. Oleh karena itu pada penelitian terdahulu dipelajari dan diakui berbagai gum alam seperti agar-agar, guar gum, Chitosan, xanthium, sodium alginate dan gum teratai kacang dan lain-lain potensial untuk aplikasi farmasi dan biomedis.

Sistem penghantaran obat mukoadhesif secara oral dikembangkan dengan beberapa tujuan antara lain: meningkatkan bioavailabilitas, penghantaran yang ditargetkan spesifik ke wilayah tertentu saluran GI, memaksimalkan tingkat absorpsi karena kontak yang baik dengan menyerap membran, meningkatkan perlindungan obat dengan polimer enkapsulasi dan memperpanjang waktu transit sehingga memperpanjang waktu absorpsi.

Salah satu obat yang digunakan sebagai model adalah Famotidin, suatu antagonis reseptor-H2 yang banyak digunakan dalam pengobatan tukak peptik dalam dosis 20 mg b.i.d. Waktu paruh plasma obat (Famotidin) berdasarkan literatur adalah 2,5-3 jam, yang mungkin dapat menimbulkan efek toksik jika penggunaannya diperpanjang.

Sistem penghantaran obat yang dibuat dalam bentuk mikroenkapsulasi dengan pelepasan disesuaikan dibuat menggunakan kombinasi polimer sustained release. Mikrokapsul diformulasikan dengan teknik gelation lubang ionik menggunakan famotidin sebagai model obat dan kombinasi polimer seperti carbopol-934 dan hidroksi propil metil selulosa, carbopol-934 dan natrium karboksi metil selulosa, carbopol-934 dan metil selulosa, carbopol-934 dan guar gum) terhadap carbopol-934 saja. Atribut mikrokapsul yang dievaluasi antara lain ukuran partikel, persentase rendeman/hasil, sifat aliran, Drug Entrapment Efficiency (DEE), morfologi permukaan dengan scanning electron microscopy (SEM), pengukuran sferisitas, persentase kehilangan kelembaban, ketebalan dinding, sifat pemelaran (swelling), profil pelepasan obat in vitro, studi kinetik pelepasan obat dan studi mukoadhesi dengan uji wash off in vitro.

Mikrokapsul mukoadhesif dipersiapkan dengan metode gelation lubang ionik dengan kombinasi polimer seperti carbopol dan HPMC, carbopol dan SCMC, carbopol dan metil selulosa, carbopol dan guar gum, terhadap carbopol saja, dalam rasio polimer obat 1:3 b/b menggunakan famotidin sebagai model obat. Famotidin dibuat mikrokapsul secara metode gelation lubang ionik. Sekitar 200 mg natrium alginate, 100 mg polimer (Pertama carbopol-934 sendirian dan kemudian carbopol-934 bersama polimer lainnya dalam perbandingan 1:1 b/b) dan 100 mg obat yang tersebar dalam 10 mL air dengan pengadukan konstan pada 300 rpm selama 30 menit. Resultan dispersi ditambahkan dengan seksama melalui jarum suntik (17 gages) ke dalam larutan CaCl2 (10% b/v). Maka terbentuk mikrokapsul (rasio 1:3 b/b) terus dijaga selama 30 menit untuk melengkapi reaksi dan setelah itu, mikrokapsul didapatkan dengan filtrasi melalui filter kaca sinter, di bawah kondisi vakum, dikeringkan dalam oven udara panas pada suhu 60°C selama 1 jam.

Komposisi famotidin yang dibuat mikrokapsul mukoadhesif menggunakan kombinasi polimer dalam rasio 1:3 b/b
dirancang dan disiapkan dengan metode gelation lubang ionik. Mikrokapsul yang diperoleh menjadi non agregat.
Persentase hasil didapatkan pada kisaran 67,7 sampai 87,5% dan hasil yang didapatkan memuaskan dalam semua formulasi. Formulasi F3 menunjukkan hasil yang maksimum. Mikroskopi optik mengungkapkan bahwa
semua mikrokapsul yang diperoleh adalah buram, diskrit, dan partikel berbentuk bola dengan permukaan halus yang selanjutnya dikonfirmasi dengan studi SEM. Diameter geometrik mikrokapsul terletak pada kisaran 380,1-723,4 µm.
Drug Entrapment Efficiency (DEE) dari semua formulasi yang dilaporkan memiliki profil tinggi berkisar 30,3-96,7%
mungkin karena menggunakan polimer dalam kombinasi. DEE maksimum ditunjukkan oleh formulasi F3. Bentuk mikrokapsul famotidin sebagaimana dibuktikan dari fotomikrograf scanning elektron berbentuk bola dan
terdistribusi seragam ditunjukkan. Persentase kehilangan kelembaban ditemukan pada kisaran 2,24 sampai 13.26%.
Kandungan kelembaban minimum dijumpai pada formulasi F3. Hasil menjamin bahwa kandungan air kecil
dapat disebabkan oleh keterlibatan air dalam proses dan sifat hidrofilik polimer mukoadhesif. Tetapi diperolehnya pengurangan proporsi air mengindikasikan pengeringannya tepat dan pengerasan secara instan mikrokapsul karena terjadinya gelation yang cepat antara kalsium klorida dan natrium alginate memfasilitasi perilaku penyimpanan formulasi. Mikrokapsul mukoadhesif Famotidin yang dibuat memiliki faktor kebundaran sangat dekat dengan 1,00, yang memastikan kebulatan mereka. Studi permukaan kristal longgar digunakan untuk memperkirakan jumlah kelebihan obat yang menempel pada permukaan mikrokapsul setelah obat terperangkap dengan baik.
Indeks pemelaran (swelling) mikrokapsul diperoleh dengan hasil memuaskan, menunjukkan sifat hidrofilisitas
dari polimer dengan menetapkan dasar bahwa kenaikan indeks pemelaran mungkin tergantung pada
penggunaan kombinasi polimer dalam formulasi. Ketebalan dinding ditemukan tertinggi sebesar 3,888 µm untuk F2 jika dibandingkan terhadap formulasi lain. Ketebalan dinding mikrokapsul terutama dibangun oleh kandungan polimer dalam formulasi.

Secara in vitro, semua formulasi mikrokapsul ditemukan melepaskan famotidin secara terkontrol untuk waktu yang lama di atas 9 jam. Di antara semua formulasi, F3 ditemukan melepaskan Famotidin dalam cara yang terkontrol dengan konstan selama jangka waktu yang diperlama. Untuk menggambarkan kinetik pelepasan obat dari mikrokapsul, data pelepasan dianalisis menurut persamaan kinetik yang berbeda. Data pelepasan dari semua formulasi kecuali F1 dan F5 mengikuti kinetika order nol menunjukkan profil pelepasan yang konstan, independen dari variasi formulasi. Pelepasan obat dari formulasi F1 dan F5, memiliki pola pelepasan difusi terkontrol yang tergantung pada konsentrasi polimer
yang memperlambat pelepasan, yang mengikuti kinetika model akar kuadrat Higuchi. Semua formulasi melepaskan obat dengan difusi mengikuti mekanisme transport Fickian (n <0,5) kecuali formulasi F5, yang mengikuti mekanisme transport non-Fickian (n> 0,5). Verifikasi statistik dengan metode ANOVA satu arah membuktikan fakta bahwa data pelepasan obat ditemukan signifikan pada tingkat signifikansi 5% (p<0,05).  Urutan sifat mukoadhesi di antara semua formulasi yang ditemukan adalah F1> F2> F3> F4> F5. Formulasi F1, F2 dan F3, menunjukkan bioadhesi yang baik.

Kesimpulan
Formulasi F3 berisi rasio obat:polimer 1:3 dengan kombinasi polimer carbopol-934 dan SCMC didapati menjadi
formulasi mikrokapsul terbaik, berkaitan dengan semua sifat yang dievaluasi. Desain formulasi baru memfasilitasi optimisasi dan keberhasilan pengembangan formulasi mikrokapsul famotidin. Berdasarkan data, dapat disimpulkan bahwa pilihan kombinasi polimer sebagai ganti polimer tunggal merupakan strategi yang efektif untuk perancangan dan pengembangan mikrokapsul mukoadhesif famotidin untuk tujuan kemudahan, reproducible, efektivitas biaya, dan metode yang membuktikan potensinya yang aman dan efektif untuk obat oral dengan terapi penghantaran yang dikontrol.


Referensi:

Bhabani S Nayak, Sunil K Ghosh, and Tripati B Patro, 2009, Preparation and Characterization of Famotidine Microcapsule Employing Mucoadhesive Polymers in Combination to Enhance Gastro Retention for Oral Delivery, International Journal of Pharmacy and Pharmaceutical Sciences, Vol. 1, Issue 2, Oct-Dec.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: